Hubungan Garis Keturunan Sunan Gunung Jati Di Sulawesi





Keturunan Sunan Gunung Jati di Sulawesi

Anak keturunan Sunan Gunung Jati di Sulawesi berasal dari salah seorang keturunannya yang bernama Ratu Aminah yang menjadi isteri salah seorang ulama terkemuka Syekh Yusuf al Makassari.

Berdasarkan buku “Syekh Yusuf Makassar: seorang ulama, sufi dan pejuang”, Syekh Yusuf menikah dengan Ratu Aminah (Sitti Hafidzah Syarifah Ratu Aminah) salah satu puteri dari Sultan Banten ke-6 bernama Sultan Abul Fath Abdul Fattah.

Sultan Abul Fath Abdul Fattah atau yang dikenal sebagai Sultan Ageng Tirtayasa adalah putera dari Sultan Abul Mahali Ahmad bin Sultan Abdul Mafakhir bin Sultan Maulana Muhammad bin Sultan Maulana Yusuf bin Sultan Maulana Hasanuddin bin Maulana Syarif Hidayatullah (Sunan Gunung Jati).

Dari pernikahan Syekh Yusuf dan Ratu Aminah memiliki putera bernama Syekh Muhammad Maulana Jalaluddin atau dikenal juga dengan nama Datu Bagusu Matowa, Daengta ri Untiya.

Dengan berpedoman kepada silsilah Sultan Ageng Turtayasa di atas, Syekh Muhammad Maulana Jalaluddin merupakan keturunan ke-8 dari Syarif Hidayatullah (Sunan Gunung Jati).

Jalur Silsilah Sandiaga Uno ke Sunan Gunung Jati

Syekh Muhammad Maulana Jalaluddin menikah dengan I Bangki Arung Rappang (I Bangki Karaeng Takalara) memperoleh puteri bernama Bau Habibah (We Mommo’ Siiti Aisah Arung MakkunraiE).

Bau Habibah kemudian menikah dengan La Temmassonge yang merupakan Raja Bone ke-22 (1749-1775) yang bergelar Sultan Abdul Razak Zainuddin, dari pernikahan ini melahirkan puteri bernama We Hamidah Arung Takalar Petta MatowaE.


We Hamidah Arung Takalar Petta MatowaE inilah yang merupakan ibunda dari Raja Bone ke-23 La Tenritappu Sultan Ahmad Saleh (1775-1812). La Tenritappu kemudian memiliki putera bernama La Patuppu Batu, Arung Tonra yang merupakan ayahanda dari Aru Lasimpala (Tenrisumpala).

Di dalam buku Biografi Prof JA Katili, Harta Bumi Indonesia, disebutkan Aru Lasimpala inilah yang kemudian membuka Kampung Bugis di Gorontalo. Salah seorang cucu Aru Lasimpala bernama Karsum Lasimpala menikah dengan Umar Katili dan memperoleh puteri bernama Zainab Monoarfa Katili.
Zainab Monoarfa Katili menikah dengan Jogugu (Bupati) Gorontalo bernama Rais Monoarfa memiliki puteri bernama Intan Ruaida Monoarfa. Dan Intan Ruaida merupakan isteri dari Abdul Uno yang juga ibu dari Razif Haliq Uno (Henk Uno).

Henk Uno kemudian menikah dengan Rachmini Rachman (Mien Uno) dan memiliki putera bernama Sandiaga Salahudin Uno, yang lahir di Rumbai (Pekanbaru) pada 28 Juni 1969.

Sumber:
Syekh Yusuf Makassar
Kisah Raja Bone Ke-23
Genealogy Raja Bone Ke-23
Sandiaga Uno dan Bugis
Biografi JA Katili

Catatan Penambahan:

1. Ayahanda Raja Bone ke-23 La Tenritappu Sultan Ahmad Saleh (1775-1812) adalah La Mappapenning To Appaimeng Daeng Makkuling yang merupakan putra dari La Massellomo To Appaware’ Petta Ponggawa Bone LaoE ri Luwu.

La Massellomo To Appaware’ Petta Ponggawa Bone LaoE ri Luwu adalah anak dari Raja Bone ke-19 La Pareppa’i To SappEwaliE Sultan Ismail yang memiliki ibu bernama  I Mariyama Karaeng Pattukangang.

I Mariyama Karaeng Pattukangang adalah cucu dari Pahlawan Nasional Sultan Hasanuddin Raja Gowa ke-16, melalui puteranya bernama Sultan Abdul Jalil Raja Gowa ke-19.

sumber: kunzuqalam.com


Tidak ada komentar